diwali-festival-cahaya-di-india

Diwali Festival Cahaya Di India

Diwali Festival Cahaya Di India – Jika ada satu tempat yang tahu cara merayakan festival, itu adalah India . Dari acara kota besar hingga melas desa sederhana (pameran), kalender festival India yang penuh sesak kaya dan beragam seperti tradisi dan topografinya.

Diwali Festival Cahaya Di India

diwali-festival-cahaya-di-india

mayfairfestival – Daya tarik bintang di panggung festival India adalah Diwali – perayaan gembira yang, secara umum, merayakan kemenangan kebaikan atas kejahatan. Nama festival secara kasar diterjemahkan menjadi ‘deretan lampu/lampu’ – ​​itulah sebabnya Diwali dikenal luas sebagai Festival Cahaya.

Kapan Diwali?
Festival ini berlangsung selama lima hari pada tanggal keberuntungan selama akhir Ashvin/awal Kartika – bulan kalender lunar Hindu yang sama dengan bulan kalender Gregorian Oktober/November. Diwali tahun ini akan dirayakan mulai Kamis, 4 November 2021.

Baca juga : Festival Musim Panas Terbaik di Alaska

Sementara festival tidak dapat disangkal menjadi pusat perhatian, ada suasana kebahagiaan yang sangat berbeda – dan persiapan – menjelang Diwali. Rumah-rumah dan toko-toko diberi pembersihan mata air yang ketat sebelum didekorasi dengan lampu-lampu peri, lentera bermotif dan rangolis/kolam berwarna-warni (desain pasta beras/bubuk/kapur yang menghiasi ambang pintu). Jalan-jalan di masa pra-COVID dipenuhi dengan pembeli yang menimbun segala sesuatu mulai dari pakaian baru dan dekorasi rumah tangga yang meriah, hingga hadiah untuk keluarga, teman.

Hadiah paling populer, pada akhirnya, adalah mithai (permen India), dengan buah-buahan kering dan kacang-kacangan yang dikemas dengan hiasan juga merupakan penjual panas. Toko-toko dipenuhi dengan deretan mithai spektakuler yang disiapkan khusus untuk festival ini, dari barfi kotak yang dipotong tebal (manis seperti fudge, sering dilapisi dengan lapisan tipis daun perak yang dapat dimakan) – favorit lama termasuk pista (kacang pistachio giling) dan kaaju ( kacang mete ) – untuk gulab jamuns (bola adonan goreng) dan rasgullas spongy (bola keju krim manis yang dibumbui dengan air mawar). Memang, jika ada waktu untuk mengalami India dengan manis – dan ramah – terbaiknya, itu selama Diwali.

Signifikansi keagamaan Diwali
Diwali adalah festival Hindu nasional yang juga dianut oleh denominasi agama lain termasuk Sikh dan Jain. Dengan demikian, itu memerlukan variasi agama dan regional dalam cara merayakannya. Bagi Jain, Diwali menandakan pencapaian moksha (pembebasan dari siklus hidup dan mati) oleh Mahavira (pendiri ajaran sentral Jainisme abad ke-6 SM). Untuk Sikh, Diwali sebagian besar menunjukkan 1619 pembebasan Guru Hargobind (keenam dari 10 guru Sikh), bersama dengan 52 orang lainnya, yang telah ditahan di Benteng Gwalior oleh kaisar Mughal Jehangir.

Ketika datang ke komunitas agama besar India, Hindu, Diwali memperingati kemenangan Lord Rama (Raja Ayodhya, menurut teks-teks suci Hindu, dan juga dewa terkemuka) atas Rahwana (setan yang kuat) dan kemenangannya kembali ke kerajaan. setelah masa pengasingan. Ingin membuat kepulangan Sri Rama secepat dan seaman mungkin, rakyatnya yang gembira menerangi jalan dengan banyak diyas (lampu minyak tanah liat) yang berkelap-kelip . Karena alasan inilah pencahayaan diyas telah menjadi komponen kunci dari festival Diwali.

Ini juga menjadi simbul penggantian gelap (kebodohan) dengan cahaya ‘batin’ – yang dikumpulkan melalui pengejaran pengetahuan dan praktik spiritual. Memang, spiritualitas terletak di jantung Diwali, dengan para penyembah yang secara khusus mencari berkah dari dua dewa Hindu terkemuka: Lakshmi, dewi kekayaan dan Ganesha, dewa keberuntungan dan awal keberuntungan yang berkepala gajah. Para penyembah berdoa untuk kemakmuran dan kesejahteraan untuk tahun yang akan datang, dengan kembang api dan kerupuk dan lentera.

Menjelang Diwali, peserta akan mempersiapkan diri dengan membersihkan, merenovasi, dan mendekorasi rumah dan tempat kerja mereka dengan diyas (lampu minyak) dan rangolis (pola lingkaran seni warna-warni). Selama Diwali, orang-orang mengenakan pakaian terbaik mereka, menerangi interior dan eksterior rumah mereka dengan diyas dan rangoli , melakukan upacara pemujaan Lakshmi , dewi kemakmuran dan kekayaan, [catatan 1] kembang api ringan, dan ikut serta dalam pesta keluarga , di mana mithai ( permen ) dan hadiah dibagikan. Diwali juga merupakan acara budaya utama bagi diaspora Hindu, Sikh dan Jain.

Festival yang berlangsung selama lima hari ini berasal dari anak benua India dan disebutkan dalam teks-teks Sansekerta awal. Diwali biasanya dirayakan dua puluh hari setelah festival Vijayadashami (Dussehra, Dasara, Dasain), dengan Dhanteras , atau setara regional, menandai hari pertama festival ketika para pesenam bersiap dengan membersihkan rumah mereka dan membuat dekorasi di lantai, seperti rangolis . Hari kedua adalah Naraka Chaturdashi . Hari ketiga adalah hari Lakshmi Puja dan malam tergelap dalam bulan tradisional. Di beberapa bagian India, sehari setelah Lakshmi Puja ditandai dengan Puja Govardhan dan Balipratipada(Panda). Beberapa komunitas Hindu menandai hari terakhir sebagai Bhai Dooj atau setara regional, yang didedikasikan untuk ikatan antara saudara perempuan dan laki-laki, sementara komunitas pengrajin Hindu dan Sikh lainnya menandai hari ini sebagai Puja Vishwakarma dan merayakannya dengan melakukan pemeliharaan di rumah mereka. ruang kerja dan salat.

Beberapa agama lain di India juga merayakan festival masing-masing bersama Diwali. The Jain mengamati mereka Diwali sendiri yang menandai pembebasan akhir dari Mahavira , yang Sikh merayakan Bandi Chhor Divas untuk menandai pelepasan Guru Hargobind dari Kekaisaran Mughal penjara, sementara Newar umat Buddha , tidak seperti umat Buddha lainnya, merayakan Diwali dengan memuja Lakshmi, sedangkan umat Hindu di India Timur dan Bangladesh umumnya merayakan Diwali dengan memuja dewi Kali . Hari utama festival Diwali (hari Lakshmi Puja) adalah hari libur resmi di Fiji , Guyana , India , Malaysia , Mauritius , Myanmar , Nepal , Pakistan , Singapura , Sri Lanka , Suriname , dan Trinidad dan Tobago .

Diwali adalah dari bahasa Sansekerta dīpāvali arti “baris atau serangkaian lampu”. Istilah ini berasal dari kata Sansekerta dīpa , “lampu, cahaya, lentera, lilin, yang bersinar, bersinar, menerangi atau pengetahuan” dan āvali , “baris, rentang, garis kontinu, seri”.

Perayaan lima hari diamati setiap tahun pada awal musim gugur setelah berakhirnya panen musim panas, bertepatan dengan bulan baru ( amāvasyā ) dan dianggap sebagai malam tergelap dalam kalender lunisolar Hindu . Perayaan dimulai dua hari sebelum amāvasyā , di Dhanteras, dan diperpanjang dua hari setelahnya, pada hari kedua bulan Kartik. (Menurut Indolog Constance Jones, malam ini mengakhiri bulan lunar Ashwin dan memulai bulan Kartik – tetapi lihat catatan ini dan sistem Amanta dan Purnima.) Malam tergelap adalah puncak perayaan dan bertepatan dengan paruh kedua Oktober atau awal November dalam kalender Gregorian . Puncak festival adalah pada hari ketiga dan disebut Diwali utama. Ini adalah hari libur resmi di selusin negara, sedangkan hari raya lainnya secara regional diamati sebagai hari libur umum atau opsional terbatas di India. Di Nepal, ini juga merupakan festival beberapa hari, meskipun hari dan ritualnya dinamai berbeda, dengan klimaksnya disebut festival Tihar oleh umat Hindu dan festival Swanti oleh umat Buddha.

Festival Diwali kemungkinan merupakan perpaduan dari festival panen di India kuno . Disebutkan dalam teks-teks Sansekerta seperti Padma Purana dan Skanda Purana yang keduanya diselesaikan pada paruh kedua milenium pertama Masehi. The diyas (lampu) disebutkan dalam Skanda Kishore Purana sebagai melambangkan bagian dari matahari, menggambarkannya sebagai pemberi kosmik cahaya dan energi untuk semua kehidupan dan yang musiman transisi dalam bulan kalender Hindu Kartik.

Raja Harsha mengacu pada Deepavali, dalam drama Sansekerta abad ke-7 Nagananda , sebagai Dīpapratipadotsava ( dīpa = cahaya, pratipadā = hari pertama, utsava = festival), di mana lampu dinyalakan dan pengantin yang baru bertunangan menerima hadiah. Rajasekhara disebut Deepavali sebagai Dipamalika di abad ke-9 nya Kavyamimamsa , dimana ia menyebutkan tradisi rumah yang bercat putih dan minyak lampu rumah dihiasi, jalan-jalan dan pasar di malam hari.

Diwali juga digambarkan oleh banyak pelancong dari luar India. Dalam memoar abad ke-11 tentang India, pengelana dan sejarawan Persia Al Biruni menulis bahwa Deepavali dirayakan oleh umat Hindu pada hari Bulan Baru di bulan Kartika. Saudagar dan pengelana Venesia Niccolò de’ Conti mengunjungi India pada awal abad ke-15 dan menulis dalam memoarnya, “pada festival-festival ini mereka memasangnya di dalam kuil mereka, dan di luar atap, jumlah yang tak terhitung banyaknya lampu minyak … yang terus menyala siang dan malam” dan bahwa keluarga akan berkumpul, “mengenakan pakaian baru”, bernyanyi, menari dan berpesta. Pengelana Portugis abad ke-16 Domingo Paesmenulis tentang kunjungannya ke Kerajaan Hindu Vijayanagara , di mana Dipavali dirayakan pada bulan Oktober dengan para perumah tangga menerangi rumah mereka, dan kuil mereka, dengan lampu. Disebutkan dalam Ramayana bahwa Diwali dirayakan hanya selama 2 tahun di Ayodhya.

Sejarawan Islam dari Kesultanan Delhi dan era Kekaisaran Mughal juga menyebutkan Diwali dan festival Hindu lainnya. Beberapa, terutama Kaisar Mughal Akbar , menyambut dan berpartisipasi dalam perayaan, sedangkan yang lain melarang festival seperti Diwali dan Holi , seperti yang dilakukan Aurangzeb pada tahun 1665.

Publikasi dari zaman kolonial Inggris juga menyebutkan Diwali, seperti catatan tentang festival Hindu yang diterbitkan pada tahun 1799 oleh Sir William Jones , seorang filolog yang dikenal karena pengamatan awalnya tentang bahasa Sansekerta dan bahasa Indo-Eropa . Dalam makalahnya tentang The Lunar Year of the Hindus , Jones, yang saat itu tinggal di Bengal , mencatat empat dari lima hari Diwali pada bulan-bulan musim gugur Aswina-Cartica sebagai berikut: Bhutachaturdasi Yamaterpanam (hari ke-2) , Lacshmipuja dipanwita (hari Diwali), Dyuta pratipat Belipuja (hari ke-4), dan Bhratri dwitiya(hari ke-5). The Lacshmipuja dipanwita , mengatakan Jones, adalah “festival besar di malam hari, untuk menghormati Lakshmi, dengan iluminasi di pohon-pohon dan rumah-rumah”.