Festival Lumiere menerangi London

Festival Lumiere menerangi London

Festival Lumiere menerangi London – London bisa menjadi kota yang gelap dan dingin di bulan Januari, tetapi Festival Cahaya Lumiere London akan mencerahkan segalanya. Lima puluh instalasi yang dibuat oleh seniman internasional dan lokal telah mengambil alih pusat kota, menerangi jalan-jalan, gedung-gedung dan alun-alun ibukota Inggris.

Festival Lumiere menerangi London

Festival Lumiere menerangi London
mayfairfestival – Festival cahaya terbesar di Inggris berlangsung di London dari 18 hingga 21 Januari. Orang-orang akan dapat berjalan-jalan di jalan-jalan yang tertutup, dan merasakan kota sebagai galeri terbuka, semuanya gratis.

Baca juga : Beberapa Tempat Musik Unik di Texas Hill

“Lupakan blues Januari – Lumiere London berjanji untuk menjadi salah satu waktu paling cerah dan paling menarik tahun ini,” kata Walikota London Sadiq Khan. “Ini adalah kesempatan luar biasa untuk melihat arsitektur dan jalan-jalan ikonik London dengan cara yang benar-benar baru.”

Lumiere dibawa ke London untuk pertama kalinya pada tahun 2016. Lebih dari satu juta pengunjung datang selama empat malam pameran.
“Festival tahun ini jauh lebih besar karena kami memiliki banyak, banyak orang di area yang cukup kecil. Jadi saya telah memprogramnya sedemikian rupa sehingga menggunakan lebih banyak kota, sehingga ada lebih banyak ruang bagi orang untuk bergerak. Di sana Ada enam sektor berbeda yang bisa Anda kunjungi. Ini hanya ruang yang jauh lebih besar untuk dijelajahi,” kata Helen Marriage, direktur artistik Lumiere London.

Program yang diperluas ini diharapkan dapat menarik lebih banyak orang tahun ini. Pengunjung didorong untuk merencanakan rute mereka dan menikmati festival selama beberapa malam.
“Orang-orang seharusnya mendapatkan peta jika mereka dapat mengunduhnya dan membuat pilihan tentang ke mana harus pergi. Kami tidak berpikir Anda dapat melakukan semuanya dalam satu malam. Itu terlalu besar. Jadi Anda harus membuat pilihan tentang apa yang Anda inginkan. akan melihat,” kata Pernikahan.

Lumiere adalah festival cahaya terbesar di Inggris. Festival, yang diproduksi oleh perusahaan kreatif Artichoke yang berbasis di London, memulai debutnya di Durham pada tahun 2009. Festival ini sebagian terinspirasi oleh Fête des lumières di Lyon. Diselenggarakan di musim dingin, dan bebas untuk hadir, festival ini biasanya terdiri dari sejumlah instalasi seni ringan, serta bangunan dan lokasi ikonik yang menerangi. Festival ini berlangsung dua tahun sekali pada bulan November di Durham, dan sejak 2013 sesekali melakukan tur ke lokasi lain, keduanya menggunakan kembali iluminasi populer dari Durham dan membuat instalasi baru yang dipesan lebih dahulu.

Festival Lumiere pertama berlangsung di Durham pada tahun 2009 dan telah ditugaskan kembali oleh Dewan Kabupaten Durham setiap dua tahun sejak itu. 75.000 orang menghadiri acara empat hari pada tahun 2009, pameran pusatnya adalah Katedral Durham yang diterangi dengan gambar-gambar yang diproyeksikan dari Injil Lindisfarne. Festival kembali ke Durham pada tahun 2011 dengan ukuran yang jauh lebih besar, menarik lebih dari 150.000 pengunjung dan menghasilkan GB£4,3 juta untuk ekonomi lokal. Acara lebih lanjut diadakan pada tahun 2013 dengan kerumunan 175.000 dan sorotan termasuk proyeksi 3D gajah berjalan yang dipasang di atas Jembatan Elvet. Festival kembali ke Durham untuk kelima kalinya pada November 2017, dan kembali untuk peringatan 10 tahun pada November 2019.

Derry

Pada tahun 2013 pertunjukan cahaya dibawa ke Derry di Irlandia Utara di mana hampir 180.000 orang mengunjungi 17 instalasi seni terpisah di sekitar kota, termasuk patung-patung bercahaya yang ditempatkan di sekitar Jembatan Perdamaian dan proyeksi di department store Austins. Selama empat malam festival, taman api diadakan di Taman St Columb.
London

Pada bulan Januari 2016 festival dibawa ke London untuk pertama kalinya, dengan instalasi cahaya yang ditempatkan di sekitar Piccadilly, Grosvenor Square, dan King’s Cross. [rujukan?] Bagian depan Westminster Abbey diterangi dengan cahaya berwarna yang diproyeksikan ke patung oleh seniman Patrice Warrener. Huruf neon setinggi 3 meter (9,8 kaki) dari puncak gedung Center Point untuk sementara didirikan di Trafalgar Square dan di Leicester Square sebuah ‘Taman Cahaya’ diciptakan oleh seniman Prancis TILT, yang dipusatkan di sekitar patung William Shakespeare .

Pada hari Sabtu, beberapa instalasi harus dimatikan sementara dan stasiun King’s Cross dievakuasi karena kepadatan yang disebabkan oleh festival.

Pada Januari 2018, festival ini kembali untuk edisi London keduanya. Selama empat hari, lebih dari 50 karya seni dipamerkan di King’s Cross, Fitzrovia, Mayfair, West End, Westminster, Victoria, South Bank, dan Waterloo.

Festival Lentera Montreal Akan Kembali Menerangi Kebun Raya Bulan Depan

Festival lentera yang menakjubkan di Kebun Raya Montreal mengumumkan bahwa itu akan kembali dengan “perjalanan baru” pada tahun 2021. Gardens of Light , alias Jardins de lumière, akan berlangsung dari 3 September hingga 31 Oktober dan tiket sudah dijual .

Baca juga : Las Fallas, meriahnya festival api di Spanyol

Selama acara tahunan ini, bagian-bagian taman menjadi hidup dengan instalasi warna-warni yang mempesona yang mengubah kompleks menjadi tampilan cahaya yang mempesona.

Menurut Space For Life , Anda dapat mengharapkan Taman Jepang, Taman First Nations, dan Taman Cina membawa Anda pada “pengalaman mendalam dan indrawi [yang] menggabungkan seni, sains, teknologi, dan emosi.”

Taman Jepang “berubah menjadi kanvas luas tempat musim gugur jatuh,” katanya.

Kemudian, dikatakan, Anda akan disambut oleh “keajaiban” di First Nations Garden saat Anda melakukan “perjalanan puitis ke jantung musim kehidupan, bersama dengan roh sungai, api, hutan, dan angin. “

Akhirnya, Taman Cina akan diterangi dengan ratusan lentera, yang “membisikkan legenda Pangu, raksasa yang menciptakan dunia,” katanya.