Pratinjau Teater Musim Gugur Denver, Merayakan Kebangkitan Komunitas Seni Lokal Colorado

Pratinjau Teater Musim Gugur Denver, Merayakan Kebangkitan Komunitas Seni Lokal Colorado

Pratinjau Teater Musim Gugur Denver, Merayakan Kebangkitan Komunitas Seni Lokal Colorado – Para pemimpin artistik papan atas Pusat Seni Pertunjukan Denver melihat pengumuman musim yang ditunggu-tunggu hari ini sebagai sesuatu dari penyelesaian kembalinya komunitas seni pertunjukan Colorado yang lebih luas dari isolasi dan kehancuran ekonomi akibat pandemi.

Pratinjau Teater Musim Gugur Denver, Merayakan Kebangkitan Komunitas Seni Lokal Colorado

Pratinjau Teater Musim Gugur Denver, Merayakan Kebangkitan Komunitas Seni Lokal Colorado

mayfairfestival – Direktur Eksekutif Broadway John Ekeberg suka memikirkan Denver Center, mitra perusahaan tetapnya di Kompleks Seni pusat kota dan benar-benar semua organisasi seni Colorado sebagai satu ekosistem yang terhubung di dalam.

Baca juga : 4 Pentas Seni Menarik di London pada 2020

“Saya telah memuji setiap pengumuman musim pembukaan kembali yang saya lihat – dari simfoni, opera, balet, semuanya,” kata Ekeberg. “Kami masing-masing memiliki model bisnis kami sendiri dan detail logistik yang berbeda untuk diselesaikan dalam hal waktu dan skala pembukaan kembali kami. Tapi saya pikir komunitas seni secara keseluruhan selalu lebih kaya berdasarkan luas dan kedalaman keseluruhan yang ada di sini di Colorado.”

Dan pengumuman itu datang dengan cepat dan marah. Diantara mereka:

Arvada Center akan menggelar I Do, I Do dan Sylvia musim gugur ini.
Colorado Symphony akan menampilkan Beethoven’s Fifth pada 29 Juli di Red Rocks.
Teater Curious kembali ke dalam ruangan mendongeng pada tanggal 18 September dengan The Lifespan of a Fact, tentang bentrokan antara editor majalah dan pemeriksa fakta yang tepat secara neurotik.
Colorado Ballet akan menampilkan Giselle di Ellie Caulkins Opera House musim gugur ini.
Aurora Fox akan membuka musim gugurnya dengan 100 Days , musikal folk-punk yang bertanya, “Apa yang akan Anda lakukan jika Anda hanya memiliki 100 hari lagi untuk hidup?”
Segera hadir di Su Teatro adalah El Corrido del Barrio , permainan Anthony J. Garcia tentang gentrifikasi Westside.
Cleo Parker Robinson Dance membawa kembali Mile High Dance Festival 16-17 Juli dan akan tampil di Vail Dance Festival 29 Juli-9 Agustus.
Teater Buntport baru saja menutup pertunjukan luar ruang terbarunya yang disebut “Orang Luar Angkasa di Luar Angkasa” dan merencanakan pertunjukan asli berikutnya sebagai pembukaan kembali resmi dalam ruangan pada bulan Oktober.
Teater Lokal Boulder menghadirkan salon virtual bulanan sepanjang musim dari dalam 10 rumah seniman untuk dialog tentang topik pesta tabu seperti seni, politik, ras, dan agama.

“Komunitas seni pertunjukan Colorado yang lebih luas benar-benar yang terbaik ketika semua orang melakukan pekerjaan mereka,” kata Ekeberg. “Itulah mengapa sangat menakjubkan melihat begitu banyak berita pembukaan kembali keluar dari seluruh kota, negara bagian dan negara. Itu semua baik. Dan sebelum Anda menyadarinya, kami juga akan menjadi bagian darinya.

“Saya bisa merasakan momentum mulai membangun.”

The Catamounts, dipimpin oleh artis tamu DCPA yang sering, Amanda Berg Wilson, adalah salah satu dari lusinan perusahaan teater Colorado yang suka berkelahi dan inovatif yang terus menawarkan cerita luar ruangan dan sering kali inovatif bagi penonton teater selama penutupan. Di antara mereka yang menonton dengan kekaguman adalah Ekeberg dan Direktur Artistik Perusahaan Teater DCPA Chris Coleman, yang telah bergabung dengan Denver Center.

“Sangat mengejutkan bagi saya betapa gesit dan responsifnya beberapa organisasi seni yang lebih kecil ini selama setahun terakhir ini,” kata Coleman. “Saya melihat Teater Buntport menciptakan permainan orisinal tentang misi luar angkasa di tempat parkirnya, dan saya melihat The Catamounts menyajikan permainan tentang mitologi golf di lapangan golf yang sebenarnya di Westminster, dan saya hanya kagum bahwa mereka telah mampu menjadi banyak akal seperti yang telah mereka lakukan.”

Berg Wilson, yang menyutradarai The Wild Party dan tampil di Sweet & Lucky for the DCPA’s Off-Center, baru saja selesai memproduksi pengalaman imersif luar ruangan untuk The Catamounts yang disebut Land of Milk and Honey , menjelajahi sejarah Shoenberg Farm seluas 800 hektar di Westminster sebagai tempat berlindung dari tuberkulosis.

“Saya sudah lama menggembar-gemborkan pentingnya ekologi teater yang sehat – perpaduan kuat antara perusahaan profesional kecil, menengah dan besar yang bekerja dalam berbagai gaya dan estetika dan mengambil tingkat risiko yang proporsional,” katanya. “Sangat mencerahkan selama COVID untuk melihat bagaimana beberapa perusahaan kecil dapat bereksperimen dengan terus membuat teater dalam kondisi pandemi sementara perusahaan besar harus melakukan penutupan yang lebih substantif. Saya senang Denver Center kembali melakukan apa yang dilakukannya. Kami membutuhkan kapal induk di armada yang membuat pekerjaan dalam skala yang hanya mereka bisa. Saya senang ekologi kita memiliki elemen itu berkembang lagi.”

Ekeberg dan Coleman melihat pengumuman program DCPA hari ini sebagai salah satu janji…dan janji ditepati.

Salah satu dari banyak hal yang diambil pandemi dari penonton teater daerah adalah antisipasi sederhana. Denver Center mungkin memiliki tahun terbesar dalam sejarahnya sebelum penutupan mengakhiri pertunjukan dalam ruangan. Penggemar Broadway menantikan Hamilton , Disney’s The Lion King , Hadestown , Mean Girls, dan banyak lagi. Pelanggan Theatre Company sangat antusias dengan Choir Boy dan pemutaran perdana dunia dari Rattlesnake Kate dan In the Upper Room , antara lain.

Dan, seperti yang terungkap dalam pengumuman 30 judul hari ini, mereka kembali.

Artinya… DCPA sudah kembali. Atau, seperti yang dikatakan Ekeberg: DCPA kembali ke sana.

“Memperhatikan apa yang telah kami janjikan sebelum pandemi jelas merupakan bagian dari pemikiran kami,” tambah Coleman. “Tapi itu juga tentang fakta bahwa kami sangat menyukai pertunjukan ini sehingga kami harus menemukan cara untuk memasukkannya. Saya merasa semua gelar ini sangat penting untuk perjalanan yang kami jalani.”

Adapun Broadway, “Kami telah mengumumkan banyak dari pertunjukan ini akan datang ke Denver pada bulan Maret 2020, dan prioritas saya adalah untuk memenuhi janji itu dan membawa sebanyak mungkin dari mereka ke Denver, bahkan jika waktunya akan berubah, ” kata Ekeberg. “Dan sejujurnya, saya pikir kami cukup sukses.”

Pengumuman DCPA hari ini mencakup kembalinya penawaran Cabaret dan Off-Center, serta judul seri langganan 2022 tertentu dan keterlibatan yang diumumkan sebelumnya, yang semuanya mengungkapkan beberapa tanggal pencapaian yang patut dilingkari di kalender:

Persembahan pasca-pandemi pertama The Theatre Company adalah Wild Fire , pertunjukan perdana dunia yang ditugaskan satu-satunya yang mengeksplorasi kehancuran yang ditimbulkan oleh kebakaran tahun lalu atas kehidupan delapan penduduk Grand County. Pertunjukannya hanya satu malam di empat tempat terbuka di Denver, Dillon, Winter Park, dan Grand Junction antara 16 dan 22 Agustus.
Setelah jeda 20 bulan, Kompleks Teater Bonfils akan dibuka kembali pada 19 November dengan A Christmas Carol untuk membaptis Teater Serigala yang telah direnovasi sepenuhnya (sebelumnya The Stage). Teater Singleton yang sepenuhnya dibangun kembali (sebelumnya The Ricketson) dibuka kembali pada 7 Januari dengan Who’s Afraid of Virginia Woolf karya Edward Albee ? Dan Kilstrom Theatre (sebelumnya The Space) yang baru berganti nama tunduk pada 11 Februari dengan pemutaran perdana dunia In the Upper Room .
Produksi tur Broadway dilanjutkan ketika Disney’s The Lion King kembali ke Teater Buell pada 2 Desember, tempat tur bersejarah diluncurkan pada 2002.
Teater Garner Galleria menyambut penonton 11 Desember dengan The Other Josh Cohen , sebuah komedi romantis rock-and-roll tentang seorang pria baik bernama Josh dan pertempuran seumur hidup dengan nasib buruk.
Dan Hamilton akan kembali pada 16 Februari. Cukup sudah.
Meskipun tidak dapat menggelar produksi penuh atau mengadakan tur sejak Maret 2020, DCPA tetap aktif menawarkan konser dan program Off-Center mulai dari podcast interaktif baru yang didramatisasi The Bright Lights of Denver , hingga kembalinya seri kuliah Mixed Taste yang populer di kemitraan dengan MCA Denver, hingga kembalinya pengalaman 2 lawan 1 kolaboratif yang disebut Whiskey Tasting dalam kemitraan dengan The Catamounts of Boulder.

Ekeberg dan Coleman telah menghabiskan sebagian besar tahun lalu untuk menjelaskan tantangan khusus untuk memulai dan menghentikan pusat seni regional seukuran Denver Center. Dan cerita itu dimulai dengan Broadway. Selama Broadway ditutup, hampir semua produksi tur juga ditutup. Dan industri tur bukanlah industri yang bisa dibuka kembali secara perlahan. Karena penjadwalan dan logistik lainnya, tur tidak dapat dilanjutkan di mana saja sampai tur dapat dilanjutkan di mana saja. “Dan itu sepenuhnya di luar kendali kami,” kata Ekeberg. Itu berarti, dalam masa pembatasan sosial yang menghancurkan secara ekonomi, Denver Center harus menunggu karena lebih dari $80 juta pendapatan tiket potensial belum terealisasi. Dan pukulan finansial itu memiliki efek menetes ke bawah melalui setiap departemen lain di Denver Center.

“Saya akan menyamakan Denver Center dengan kapal laut besar,” kata Coleman. “Struktur biaya kami sedemikian rupa sehingga memulai kembali hanyalah tugas yang sangat besar. Kami hanya lebih lambat tentang hal itu karena kami harus melakukannya. Dan saya pikir itu adalah strategi yang bijaksana bagi kami.”

Denver Center adalah salah satu organisasi teater nirlaba terbesar di negara ini, melibatkan lebih dari 941.000 pengunjung per tahun dan menghasilkan dampak ekonomi $ 175 juta hanya dalam penjualan tiket. Artinya, sebelum pandemi. Dan Presiden & CEO Janice Sinden, kata Coleman, yang mengarahkan kapal laut itu dari gunung es yang berpotensi fatal.

“Janice menugaskan kita dalam kepemimpinan untuk mengamankan masa depan organisasi ini untuk generasi di luar kita,” kata Coleman. “Itu berarti bahwa kami telah memilih untuk bergerak lebih lambat menuju pembukaan kembali. Dan saya pikir begitu kita mulai kembali, itu akan sepadan dengan menunggu, dan itu akan sangat memuaskan.”

The Theatre Company akan melanjutkan Colorado New Play Summit yang diakui secara nasional pada akhir Februari, tetapi jumlah total judul untuk tahun kalender 2022 akan menjadi sekitar dua dari musim normal. Gelar-gelar yang awalnya dijadwalkan untuk 2020/21 yang tidak diambil pada 2022, kata Coleman, semuanya masih dalam pertimbangan untuk waktu mendatang.

“Saya akan menggambarkan 2022 sebagai musim yang dimodifikasi,” kata Coleman. “Tidak ada yang pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya. Dan saya merasa beruntung Janice dan (Chief Operating Officer) Gretchen Hollrah ada di sini karena mereka membuat keputusan yang sulit dan jelas sejak awal, dan mereka memberi tahu kami bahwa kami tidak akan merencanakan musim yang 100 persen. Pertama-tama kita harus membangun kembali inti organisasi untuk melakukan itu.”

Satu judul yang sebelumnya tidak diumumkan pada musim Theatre Company adalah Quixote Nuevo , oleh DCPA Theatre Company favorit Octavio Solis. Ini adalah konsep ulang Tejano dari legenda “Don Quixote” yang dibuat di kota perbatasan fiksi modern di Texas. Judul itu disarankan kepada Coleman oleh sutradara Lisa Portes ( Native Gardens ), yang memenangkan hatinya dengan kata-kata sederhana ini: “Orang-orang akan haus akan kegembiraan.”

Berbicara tentang kegembiraan, Ekeberg dan Coleman hampir tidak membiarkan diri mereka membayangkan kegembiraan yang mungkin akan mereka, dan audiens mereka rasakan pada malam pembukaan kembali masing-masing. Bayangkan transformasi kemenangan Scrooge dari skinflint penimbunan uang menjadi jiwa yang ditebus pada malam pertama publik di Wolf Theater yang baru menonton A Christmas Carol pada 19 November.

“Saya merasa seperti pertama kalinya kami mengumpulkan penonton dan memamerkan renovasi besar-besaran ini, itu akan terasa luar biasa,” kata Coleman. “Sulit untuk tidak pusing hanya dengan membayangkannya.”

Sekarang bayangkan momen pembukaan pada 2 Desember ketika Disney’s The Lion King pulang ke rumah dengan arak-arakan besar burung terbang yang berjalan menyusuri lorong-lorong Teater Buell, diikuti oleh gajah besar yang membutuhkan empat aktor untuk bermanuver dan jerapah setinggi 18 kaki di atas panggung .

“Ini akan tiada bandingnya,” kata Ekeberg, “momen yang tidak seperti pengalaman lain yang pernah kita alami sebelumnya.”

Terutama mengingat apa yang telah dipelajari kedua pemimpin selama tahun yang sulit dan belum pernah terjadi sebelumnya ini.

“Saya pikir apa yang telah kita pelajari adalah nilai hubungan manusia dan komunitas,” kata Ekeberg. “Ya, Anda mungkin harus mendapatkan pengasuh anak dan mungkin sulit untuk parkir. Tapi saya pikir apa yang telah kita pelajari adalah bahwa orang-orang berpikir itu sepadan. Ada nilai lebih datang ke teater, dan duduk di sebelah orang lain, dan memiliki pengalaman yang sama di ruang yang sama dengan orang lain di komunitas Anda. Teater adalah kendaraan yang luar biasa untuk itu.”

Dan hal tahun lalu telah mengklarifikasi untuk Coleman: “Kami selalu berbicara tentang bagaimana kekuatan teater mengumpulkan sekelompok manusia untuk berbagi cerita – dan saya percaya itu,” katanya. “Tetapi bahkan setelah seumur hidup di teater, saya rasa saya tidak mengerti sepenuhnya sampai itu diambil dari kami. Saya tidak sabar untuk mengalami berbagi cerita dengan manusia hidup di sebuah ruangan bersama-sama.”