20 Tahun Andra Matin

Berikut 10 Festival Seni Terbaik yang hadir pada Tahun 2019 yang lalu

Berikut 10 Festival Seni terbaik yang hadir pada Tahun 2019 yang lalu – 2019 jadi tahun bagus untuk bumi seni muka Tanah Air. Beberapa demonstrasi seni bergengsi hingga pergelaran seni ataupun art fair terlaksana di tengah berkecamuknya suasana politik Indonesia.

Berikut 10 Festival Seni yerbaik yang hadir pada Tahun 2019 yang lalu

20 Tahun Andra Matin

mayfairfestival – Menghadap akhir tahun, sidang pengarang detikcom memilah 10 demonstrasi seni terbaik yang diselenggarakan sejauh tahun 2019. Selanjutnya di antara lain dalam lapisan random:

Baca juga : 3 Pergelaran Seni di Indonesia Untuk Penikmat Dan Kolektor Kreativitas

1. Prihal: 20 Tahun Andra Matin

Diselenggarakan di penghujung 2019, sanggar arsitektur andramatin mengadakan demonstrasi keramaian 20 tahun. Eksibisi ini mengambil atensi peminat seni serta arsitektur Tanah Air, Galeri Nasional Indonesia diganti jadi suatu ekspedisi buat andramatin dalam metode tidak lazim. Bagian depan GNI, terbuat semacam game ruang serta gang ekspedisi dari andramatin.

Andra Matin Titel Demonstrasi Berjudul“ PRIHAL: arsitektur andramatin” di Galeri Nasional Indonesia. Menunjukkan 800 lebih buatan arsitektur pula indikator 2 dasawarsa ekspedisi sanggar andramatin.

Diketahui selaku seseorang Arsitek ternama serta salah satu bentuk kontemporer pada kemajuan bumi arsitektur di Indonesia, Isandra Matin Ahmad ataupun yang bersahabat disapa Andra Matin, mengadakan suatu demonstrasi buat men catat 2 dasawarsa ekspedisi berkreasi sanggar arsitektur andramatin berjudul“ PRIHAL: arsitektur andramatin”. Bertempat di Galeri Nasional Indonesia, demonstrasi yang dipelopori serta dikepalai oleh Andra Matin sendiri ini menunjukkan berkas buah pikiran serta karya- karya penyusunan dari sanggar andramatin semenjak tahun 1998, dengan membingkai 800 lebih karya- karya arsitektur andramatin ke dalam 8 bagian. Pada penyusunan modul demonstrasi,“ PRIHAL” pula ikut bekerja sama dengan 2 sanggar konsep grafis terkenal ialah Leboye buat graphic identity, serta Nusae pada signage system.

Dikuratori oleh Artiandi Akbar serta Danny Wicaksono, mereka memelopori 2 ilham besar yang setelah itu dijadikan buah pikiran brilian buat demonstrasi“ PRIHAL”. Yang awal hal kedudukan yang didapat andramatin melalui perancangannya kepada beraneka ragam format ruang hidup di Indonesia. Kedua hal gimana patuh arsitektur itu sendiri dilahirkan, diatur serta dibina, bagus dengan cara terencana ataupun tidak di dalam rutinitas kegiatan area sanggar andramatin. Pergi dari buah pikiran itu, adanya demonstrasi ini tidak semata- mata menampilkan apa saja yang nampak dari karya- karya andramatin, tetapi pula menggiring wisatawan buat bisa menguasai bermacam utama perkara serta makna- makna tersirat, yang dalam banyak peluang malah tidak kerap ditunjukkan pada khalayak.

Merambah pintu penting demonstrasi, wisatawan hendak merambah suatu gang yang dibuat dari rajutan rotan, di dalamnya ada 826 buatan konsep andramatin semenjak tahun 1998 sampai tahun 2019. Diperlihatkan dalam wujud lini era, desain- desain itu menampilkan buatan arsitektur andramatin yang disusun berentetan cocok dengan no cetak biru. Komplit dari gedung yang completed, ide, ongoing, pula cancel; gedung yang pada kesimpulannya tidak jadi terbuat.

Setelah itu ceruk demonstrasi hendak bawa wisatawan pada Bangunan A, di dalamnya ada 4‘ Mengenai’ yang diawali dari“ Prihal Jakarta”, bermuatan 11 cetak biru gedung khalayak ciptaan andramatin di Jakarta, semacam Revitalisasi Area Monas jadi salah satunya. Kemudian merambah zona“ Prihal Kota- Kota Lain”, berisikan 16 cetak biru andramatin di sebagian kota di Indonesia tidak hanya Jakarta. Setelah itu“ Prihal Wujud”, menunjukkan lebih dari 30 buatan andramatin yang tidak ataupun belum dibentuk– mempunyai fokus pada pencarian wujud arsitektur di dalam perancangannya. Saat sebelum merambah‘ Mengenai’ yang lain, wisatawan hendak disambut dengan“ Ruang Nerawang”, ialah suatu ruangan material kaca yang tertutup dengan pencerahan sedikit, yang memunculkan refleksi ruangan nampak besar. Setelah itu hingga pada“ Prihal Material”, yang menampilkan investigasi sebagian material andramatin.

Baca juga : Galleria Borghese Galeri Seni Dibekas Villa Borghese Pinciana

Pada Bangunan B, wisatawan hendak dibawa memandang rutinitas di sanggar andramatin melalui gambar, film, serta mock- up ruang kegiatan pada“ Prihal Satu hari Hari”. Kemudian berjumpa dengan“ Prihal Yang Kesekian”, menunjukkan film tanya jawab dengan 7 orang konsumen andramatin, pula jadi bagian penutup yang berbentuk zona interaktif– semacam terdapatnya lego- lego berantakan di satu meja bulat, yang terencana diatur buat mengaitkan wisatawan turut merasakan membuat konsep dalam wujud kecil.

Dengan cara totalitas,“ PRIHAL” sanggup jadi ruang komunikasi serta refleksi dari buah pikiran arsitektur yang dinaikan. Terlebih terdapatnya penyusunan ruang serta buatan sedemikian itu apik, terperinci serta terencana dengan apik, sering mendesak kontestan yang muncul mempunyai uraian lebih hal arsitektur serta kegiatan arsitek dengan cara langsung. Ada pula yang membuat terus menjadi menarik, penentuan material semacam pada gang rajutan rotan yang terencana tidak disempurnakan pula seolah tidak melenyapkan akar material natural, membuat wisatawan bertambah jadi meresapi tiap bentuk buatan andramatin.

Di bagian lain, seluruh arsip yang pada kesimpulannya diperlihatkan pada demonstrasi ini pantas diapresiasi. Di dikala saat ini tidak sedikit orang yang sering- kali hirau hendak pemilihan pada suatu cara, andramatin malah sanggup merangkum seluruhnya serta dikemas jadi satu paduan demonstrasi berseni. Kedatangan“ PRIHAL” sanggup menyingkapkan apa maksud arsitektur dengan metode positif. Pastinya hendak jadi angka lebih buat para angkatan di era ini ataupun era kelak, alhasil dapat meluaskan pengetahuan serta artikel lanjut dari kemajuan bumi arsitektur di Indonesia dikala ini.

2. teamLab Future Park Jakarta

Julukan teamLab di kancah global siapa sih yang tidak mengenalinya. Buat awal kalinya, karya- karya bernilai besar dari teamLab muncul di Gandaria City Mall Jakarta, Jakarta Selatan serta menarik atensi angkatan belia.

Demonstrasi seni digital interaktif ini dibuka semenjak 20 Juni 2019 hingga 12 Januari 2020 sanggup membuat Kamu terpesona. Terdapat banyak idiosinkrasi dari eksibisi ini, teamLab Future Park juga berhasil mencampurkan antara seni serta teknologi, interaktif, serta pasti saja swafoto yang menarik.

3. Xu Bing: Thought and Method

Julukan perupa Xu Bing jadi dialog global sebab buatan seni yang dilahirkan. Melalui demonstrasi Xu Bing: Thought and Method, Museum MACAN terus menjadi mengukuhkan letaknya di Asia.

Museum yang terletak di area Jakarta Barat itu berani menunjukkan buah pikiran Xu Bing yang tidak lazim di skena seni muka, membuat mindblowing, serta dialog di golongan peminat seni.

4. Art Jakarta 2019

Muncul dengan rancangan serta inovasi yang berlainan dari tahun- tahun tadinya, Art Jakarta 2019 jadi oase di tengah pabrik pasar seni muka Asia Tenggara. Diselenggarakan di posisi yang lebih besar di Jakarta Convention Center( JCC), terdapat 70 galeri seni lokal serta mancanegara dan 10 persentasi artis di 10 titik.

5. Demonstrasi seni muka koleksi nasional#2

Semacam yang diselenggarakan tahun- tahun tadinya, demonstrasi seni muka koleksi nasional#2 jadi eksebisi terutama di 2019. Karya- karya koleksi negeri yang dipajang memperkenalkan 50 buatan pascakemerdekaan. Demonstrasi diselenggarakan di Galeri Nasional Indonesia bersamaan dengan kebebasan Indonesia di bulan Agustus.

6. Kelakuan Tanah

Sejauh penajaan demonstrasi seni di tahun 2019, Kelakuan Tanah jadi eksibisi menarik. Artis Julian Abraham Togar mengganti RUCI Art Ruang jadi pusat kesegaran serta genteng selaku perlengkapan mengarah segar.

Karakteristik Kelakuan Tanah juga melewati batasan, serta membuat galeri tidak hingga tempat memajang memamerkan buatan ataupun jual- beli buatan seni.

7. Alat Art Globale 2019

Pergelaran seni alat terkini ataupun new alat art, Alat Art Globale, tampak kesatu di Jakarta. Timbul dengan tingkat global, karya- karya yang didatangkan kekinian serta mengundang persoalan, apakah ini buatan seni ataupun teknologi yang melebur.

8. The Monster Chapter II: Momentum

Kelakuan artis J. A Pramuhendra yang mengganti Galeri Nasional Indonesia jadi suatu rumah ritual gereja jadi eksibisi terutama. Artis asal Bandung itu memainkan ruang memperlihatkan jadi tidak lazim, game gelap- terang, material arang melalui bermacam buatan, serta style kekinian.

Demonstrasi berhasil terlaksana pada 22 Maret- 7 April 2019 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta Pusat.

9. Pergelaran Seni Alat Global 2019: Instrumenta#2

Bukan Galeri Nasional Indonesia namanya yang sanggup memperkenalkan pergelaran seni bertingkat global yang membuat decak heran. Pergelaran Seni Alat Global 2019 ataupun Instrumenta 2 terlaksana pada Oktober 2019.

Bukan buatan seni lazim yang dipajang tetapi peluluhan antara seni, teknologi, serta multimedia. Salah satu buatan yang menyentil merupakan rumor pemasangan Kamera pengaman buatan Benny Wicaksono. Ataupun arca manusia mesin buatan Dwiky KA.

10. Wave of Tomorrow 2019

Diselenggarakan di penghujung 2019, Wave of Tomorrow jadi pergelaran seni berplatform teknologi yang diperhitungkan. Versi kedua muncul lebih besar, buah pikiran kuratorial lebih matang, serta rasa seni alat terkini yang naik ke tingkat global.

Pergelaran Wave of Tomorrow 2019 sedang berjalan sampai 29 Desember 2019 di The Tribrata, area Dharmawangsa, Jakarta Selatan.